TechnologyVirtual RealityVirtual WorldZatsudan

Virtex Stadium Menjadi Masa Depan Esports?

Virtex Stadium ingin merevolusi cara kita melihat esports langsung dengan mereplikasi pengalaman stadion IRL di VR.

Industri esports telah berkembang jauh sejak awal yang sederhana pada tahun 1972 ketika segelintir mahasiswa dari Universitas Standford. Mengambil bagian dalam turnamen video game pertama yang dilaporkan yang menampilkan game pertempuran ruang angkasa tahun 1962 Spacewar!. Namun, apa yang dimulai sebagai kompetisi ceruk antara mahasiswa telah berkembang menjadi industri multi-miliar dolar. Menurut laporan pasar baru-baru ini oleh Newzoo, industri esports diperkirakan akan menghasilkan $ 1,084 miliar pada tahun 2021; itu meningkat lebih dari 14% dari tahun lalu.

Dengan proyeksi pertumbuhan seperti itu, tidak mengherankan jika semakin banyak perusahaan yang ingin memposisikan diri dalam industri yang berkembang pesat. Ini termasuk Virtex Entertainment, sebuah perusahaan yang berbasis di London, Inggris yang ingin merevolusi cara kita menikmati hiburan esports langsung menggunakan arena 3D khusus yang didukung oleh teknologi VR.

Layaknya Staduim Nyata

Virtex Stadium digambarkan oleh perusahaan sebagai pengalaman VR sosial yang memungkinkan Anda bertemu dengan teman-teman di VR dan menikmati esports langsung dari bangku stadion virtual bersama ratusan penggemar yang berteriak. Hingga 50 pengunjung dapat menikmati angin sepoi-sepoi di lobi sebelum menuju ke stadion, yang menampung hingga 200 peserta per server.

Menurut perusahaan, Virtuix Stadium mengoptimalkan pengalaman menonton esports jarak jauh dengan bekerja langsung dengan penerbit dan penyelenggara Esports untuk menyiarkan gameplay 3D secara langsung di VR. Jika Anda berada di stadion, gameplay ini akan muncul dalam 3D yang imersif di tengah lapangan, seperti stadion bisbol standar; jika Anda berada di lobi, Anda dapat menonton pertandingan sebagai hologram jelajah bebas. Anda bahkan dapat berteleportasi dari tempat duduk Anda langsung ke pertandingan dan mengelilingi diri Anda dengan aksi.

“Setelah menjadi bagian dari acara langsung Esports sebagai pesaing, penyelenggara, dan penggemar. Kami menghargai atmosfer unik yang hadir dengan pertunjukan langsung. Tim kami memilih stadion daripada streaming setiap saat, ”kata Tim Mcguinness, CEO dan Pendiri Virtex dalam rilis resmi. “Kami sangat senang dengan potensi acara virtual karena format baru ini memungkinkan kami untuk menempatkan pengguna begitu dekat, atau terkadang secara harfiah, ke dalam pengalaman, permainan, dan acara yang mereka kenal dan sukai. Ketika datang ke acara langsung, kami tidak lagi dibatasi oleh dunia nyata dan dengan Virtex Stadium kami ingin menunjukkan itu.”

Virtex Stadium Bar
Esport Venue

Perusahaan menyatakan bahwa setiap arena dapat disesuaikan agar sesuai dengan permainannya masing-masing. Menawarkan kepada penerbit dan penyelenggara sejumlah besar peluang branding yang unik serta kontrol. Sama seperti stadion yang sebenarnya, Stadion Virtex menjanjikan konsol produksi yang kuat yang menampilkan output video. Yang sama dan standar industri yang akan Anda temukan di ruang kontrol nyata. Ini seharusnya memungkinkan tim produksi untuk lebih mudah menangkap bidikan gameplay utama secara real-time dan menggabungkannya dengan reaksi penggemar, efek stadion, dan elemen audio/video lainnya untuk membuat pertunjukan yang lebih menghibur.

“Saya telah membangun dunia virtual selama lebih dari 20 tahun, dengan Linden Lab ketika Second Life baru saja dimulai, di CCP di EVE Online dan baru-baru ini dengan Oculus dan Facebook dalam pengalaman VR sosial mereka” tambah Jim Purbrick, mantan Pemimpin Teknik di bidang sosial. Aplikasi VR di Oculus dan Direktur Teknis di Linden Lab, saat ini bekerja sebagai penasihat untuk Virtex.

Virtex Stadium Plaza

“Saya sangat senang dengan Virtex Stadium, karena menonton Esports sangat cocok untuk VR sosial. Tim telah berupaya keras untuk mewujudkan potensi komunitas Esports itu: membangun pengalaman menonton yang tidak mungkin dilakukan di luar VR. Stadion Virtex mengisyaratkan masa depan di mana VR memungkinkan kita melakukan dan melihat hal-hal dengan cara yang tidak mungkin dilakukan dalam kehidupan nyata.”

Belum ada kabar tentang perusahaan apa yang telah masuk ke platform, meskipun Virtex menjanjikan lebih banyak informasi ketika Open Beta diluncurkan akhir tahun ini. Menurut situs web, platform akan tersedia dalam VR pada headset Oculus dan SteamVR dan dalam 2D ​​melalui YouTube dan Twitch.

Baca Juga: Hologram 3D Menggunakan Sinar Laser

Dengan berbagai alat yang dirancang untuk meningkatkan monetisasi melalui pembelian dalam aplikasi dan iklan. Virtex Stadium terbukti menarik bagi banyak organisasi yang ingin membawa merek masing-masing ke tingkat berikutnya.

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button