Virtual WorldZatsudan

Codemiko dan pesona VTuber di balik topeng

Host video avatar anime menjadi sangat populer dan menawarkan keuntungan yang mengejutkan bagi penonton dan streamer

CodeMiko alias The Technician adalah karakter video game tanpa game. Avatar berambut merah muda, dengan crop top turquoise dan wajah yang sangat ekspresif, ingin membintangi game mainstream tetapi ditolak karena terlalu glitchy. Jadi, dia tinggal di Twitch, platform live streaming populer yang dimiliki oleh Amazon, di mana dia mengobrol dengan setengah juta penggemarnya dan mewawancarai tokoh-tokoh internet dengan gaya khas yang ditandai dengan humor absurd. Videonya sangat menyenangkan, dan mungkin hanya menandakan sebagai garis depan hiburan digital baru berikutnya.

Yang mengendalikan CodeMiko adalah seorang aktris dan programmer manusia yang mengenakan capture suit, yang hanya dikenal sebagai “The Technician”. Saat The Technician bergerak atau berbicara, avatar CodeMiko menirunya dengan tepat di layar. Pengaturan ini adalah variasi dari virtual YouTuber, atau VTuber, sebuah fenomena di mana live streamer menghosting video bukan sebagai diri mereka sendiri tetapi sebagai karakter fiksi, bertopeng di balik avatar anime yang imut. Pada akhir tahun lalu, streaming VTuber di YouTube mencatat lebih dari 1,5 miliar tampilan sebulan. Mungkin terlihat penasaran bahwa penonton memilih kepribadian animasi daripada manusia nyata, tetapi konsep VTuber menawarkan keuntungan yang mengejutkan baik untuk penonton maupun streamer.

Tren ini melejit dimulai di Jepang pada tahun 2016 dengan Kizuna AI, seorang gadis anime dengan pita bandana merah muda yang besar menjadi VTuber pertama yang melakukan terobosan. Seperti CodeMiko, dalam fiksi Kizuna terdapat fakta bahwa dia bukan manusia, dalam hal ini ia mengaku didukung oleh kecerdasan buatan (dia sebenarnya disuarakan dan dikendalikan oleh seseorang). Stream bermain game dan mengobrol dengan penggemar menjadi sangat populer sehingga pada tahun 2018 dia terpilih menjadi duta budaya untuk dewan turis Jepang.

kizuna ai vtuber
Kizuna AI, yang bermain game dan mengobrol dengan penggemar, adalah VTuber pertama yang melakukan terobosan

Kizuna dibuat oleh start-up Jepang bernama Activ8, salah satu dari beberapa agensi yang merancang karakter dan mempekerjakan aktor untuk mewujudkannya secara online, memperoleh pendapatan melalui donasi menggunakan fungsi Super Chat YouTube. Perusahaan yang paling sukses, Hololive, tahun ini meluncurkan sederet karakter berbahasa Inggris dan Indonesia untuk masuk ke pasar diluar Jepang. Namun dengan teknologi motion capture menjadi semakin mudah diakses, banyak VTuber saat ini tidak lagi dibuat oleh perusahaan – siapa pun dapat membeli model karakter dan teknologi untuk mulai streaming sebagai entitas fiksi mereka sendiri, manusia atau lainnya.

CodeMiko dijalankan oleh operator independen seperti itu, yang inovasinya membuatnya menjadi proposisi yang lebih menarik daripada VTuber rata-rata Anda. Dia mengizinkan penonton untuk membayar agar kata-kata pilihan mereka muncul di pakaiannya.

Teknik masternya mengupas dinding keempat melalui The Technician. Sementara sebagian besar VTuber merahasiakan identitas asli mereka, The Technician adalah karakter paralel: manusia yang, setelah seharian bermain sebagai CodeMiko, menjadi tuan rumah streamnya sendiri untuk mengobrol tentang kehidupan dan sesekali menelepon pacarnya.

Ini adalah konstruksi postmodern yang mengherankan yang hanya bisa ada di internet. Proyek CodeMiko menggabungkan keintiman dan spontanitas siaran langsung dengan interaktivitas dan kemungkinan dunia maya yang tak terbatas. Popularitasnya yang luar biasa telah mengubah operasi satu wanita menjadi usaha hiburan dengan tim penuh di belakangnya.

CodeMiko sebagian besar menghindari kontroversi yang menghantui VTuber lainnya. Agensi Jepang telah menghadapi beberapa kritik atas penggunaan pekerja mereka melalui sistem di mana aktor dapat diganti kapan saja (bagaimanapun, itu karakter, bukan aktor, yang merupakan bakat yang sangat diperlukan), dan perlakuan terhadap karyawan yang dihadapi. pelecehan online. Masalah lainnya adalah seksualisasi berlebihan dari karakter-karakter ini, yang hampir semuanya adalah wanita muda, seringkali berpakaian minim. Salah satu VTuber populer, Projekt Melody, melengkapi streaming YouTube ramah keluarganya dengan konten seksual eksplisit di platform video dewasa Chaturbate.

kizuna ai vtuber
Projekt Melody melakukan streaming ramah keluarga sampai dengan konten seksual eksplisit

Masalah juga muncul ketika aktor di belakang layar secara tidak sengaja membuka kedok: pada tahun 2018 kesalahan teknis selama aliran gadis VTuber bertelinga kucing, Nora Cat, mengungkapkan bahwa aktornya adalah pria paruh baya, mengasingkan beberapa penggemar tetapi dengan aneh membuat disukai orang lain. Nora Cat masih streaming secara teratur ke hampir 100.000 pengikut, jumlah yang meningkat hampir dua kali lipat sejak penurunan ini.

Tahun lalu, salah satu streamer wanita paling populer di dunia, Pokimane, memulai debutnya sebagai model anime dirinya, dengan alasan kelelahan karena harus selalu dibuat dengan sempurna. “Terkadang melelahkan untuk membuat orang mengomentari Anda,” katanya. “Saya lebih suka orang-orang mengomentari gambar anime kecil saya yang lucu ini, tahu?” Anonimitas total dari topeng anime dapat menjaga pita aman dari elemen budaya gamer yang lebih beracun, bahkan berbahaya.

Sementara bagi penonton, berempati dengan wajah artifisial seorang VTuber tak jauh berbeda dengan relasi yang biasa mereka tempuh dengan karakter game. Sebuah survei YouTube Desember lalu menemukan bahwa 47 persen penonton “terbuka untuk menonton konten dari pembuat atau karakter fiksi atau virtual”. Dalam hubungan VTuber-penggemar, kedua belah pihak menangguhkan ketidakpercayaan, berkolaborasi dalam ilusi yang tidak berbeda dengan drama di teater. Kepribadian internet selalu terlibat dalam pertunjukan mereka sendiri dan VTuber membuatnya eksplisit. Meskipun wajah mereka mungkin tidak nyata, refleks permainan mereka, lelucon yang tidak jelas, dan hubungan intim dengan penggemar tentu saja seperti itu. Seorang pengguna Reddit membandingkan VTuber berikut dengan menonton streaming di kehidupan nyata: “Pengalamannya persis sama. Saya terpesona oleh orang di balik avatar-avatar ini. “

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button