NewsTechnologyVirtual Reality

Teknologi VR Suatu Hari Bisa Bertenagakan Oleh Keringat

Insinyur di University of California San Diego telah mengembangkan perangkat yang dapat dikenakan yang menghasilkan daya saat disentuh atau berkeringat, berpotensi membuka peluang baru untuk elektronik yang lebih kecil, termasuk mungkin teknologi VR.

Dalam sebuah makalah berjudul Sel biofuel keringat pasif: Pengembalian investasi energi tinggi , tim membahas secara rinci tentang perangkat yang berpotensi mengubah permainan. Perangkat tipis dan fleksibel dikenakan di sekitar ujung jari pengguna dan mengumpulkan sedikit keringat melalui bantalan penyerap yang terdiri dari elektroda busa karbon. Elektroda ini memiliki enzim khusus yang mengaktifkan reaksi kimia yang unik antara laktat dan molekul oksigen yang, pada gilirannya, menghasilkan sejumlah kecil tenaga listrik.

“Alasan kita merasa lebih berkeringat di bagian tubuh yang lain adalah karena tempat-tempat itu tidak berventilasi baik,” kata Lu Yin, seorang mahasiswa teknik nano di UCSD Jacobs School of Engineering dan rekan penulis laporan tersebut. “Sebaliknya, ujung jari selalu terkena udara, sehingga keringat menguap saat keluar. Jadi daripada membiarkannya menguap, kami menggunakan perangkat kami untuk mengumpulkan keringat ini, dan itu dapat menghasilkan sejumlah besar energi.”

Apa yang membedakan perangkat wearable ini dari perangkat bertenaga keringat lainnya adalah tidak memerlukan upaya khusus dari pihak pengguna untuk bekerja. Perangkat seperti BAND-AID mampu menghasilkan daya bahkan saat Anda duduk diam, semakin memperluas potensinya sebagai generator listrik portabel.

Menurut tim, sel biofuel terletak di dpt dipakai mampu panen ~400 mJ / cm 2  energi saat tidur; cukup untuk memberi daya pada sesuatu seperti jam tangan digital (non-pintar). Selain keringat, generator piezoelektrik memungkinkan pengguna menghasilkan energi tambahan dengan penekanan jari yang ringan.

teknologi VR
Kredit Gambar: Sekolah Teknik UC San Diego Jacobs

“Kami membayangkan bahwa ini dapat digunakan dalam aktivitas sehari-hari yang melibatkan sentuhan, hal-hal yang biasanya dilakukan seseorang saat bekerja, di rumah, saat menonton TV atau makan,” tambah Joseph Wang, penulis senior makalah dan profesor nanoengineering di UCSD Jacobs School of Engineering. “Tujuannya adalah perangkat yang dapat dikenakan ini secara alami akan bekerja untuk Anda dan Anda bahkan tidak perlu memikirkannya.”

Meskipun perangkat wearable bertenaga ujung jari ini tidak diragukan lagi dapat digunakan dalam kombinasi dengan sejumlah teknologi, salah satu kasus penggunaan yang paling jelas adalah VR. Fisik yang melekat pada teknologi VR menjadikannya kandidat yang sempurna untuk perangkat yang benar-benar bekerja dengan keringat, terutama saat dipasangkan dengan pengalaman yang melelahkan secara fisik seperti Beat Saber , Supernatural , dan GORN .

VR juga akan memanfaatkan energi yang dihasilkan melalui penekanan jari yang ringan. Secara teoritis, Anda dapat memberikan pengalaman VR saat Anda bermain hanya dengan berinteraksi dengan dunia dalam game menggunakan pengontrol gerakan Anda.

teknologi VR
Kredit Gambar: Sekolah Teknik UC San Diego Jacobs

“Bandingkan ini dengan perangkat yang memanen energi saat Anda berolahraga,” tambah Yin. “Saat Anda berlari, Anda menginvestasikan ratusan joule energi hanya untuk perangkat untuk menghasilkan milijoule energi. Dalam hal ini, pengembalian energi Anda atas investasi sangat rendah. Tetapi dengan perangkat ini, pengembalian Anda sangat tinggi. Saat Anda tidur, Anda tidak melakukan pekerjaan apa pun. Bahkan dengan sekali tekan jari, Anda hanya menginvestasikan sekitar setengah milijoule.”

Dikatakan demikian, teknologi ini masih dalam masa pertumbuhan dan oleh karena itu terbatas dalam hal jumlah daya yang mampu dihasilkannya. Dalam kondisi saat ini, perangkat dapat memberi daya seperti jam tangan digital. Menurut tim, perlu beberapa waktu sebelum perangkat yang dapat dikenakan dapat mendukung perangkat elektronik yang lebih kuat, seperti smartphone atau headset VR.

Kredit Gambar: Sekolah Teknik UC San Diego Jacobs

Namun, Anda dapat memasang beberapa perangkat ke tangan Anda sekaligus, memungkinkan Anda menghasilkan lebih banyak daya dalam periode waktu yang lebih singkat.

Mungkin teknologi VR akan lebih diuntungkan dari sarung tangan bertenaga keringat, yang dirancang untuk mendukung banyak perangkat ujung jari dan mengumpulkan keringat dengan lebih baik saat pengguna berinteraksi dengan dunia dalam game. Tentu saja, Anda selalu dapat langsung menuju ke sumbernya dan menerapkan bantalan busa karbon langsung ke bantalan wajah headset untuk keringat maksimal.

Untuk informasi lebih lanjut tentang proyek ini, lihat makalah lengkapnya di Joule .

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button