GameNewsTechnologyVirtual Reality

Google Stadia Bersiap Menuju VR Cloud-gaming

Ini merupakan tahun yang sulit bagi Google Stadia. Awalnya dirilis pada November 2019, layanan cloud gaming yang dikembangkan oleh Google gagal menarik perhatian awal konsumen arus utama karena sebagian besar kurangnya konten eksklusif dan masalah koneksi yang berkelanjutan. Februari lalu, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan menutup studio pengembangan game internal Stadia Games and Entertainment untuk fokus sepenuhnya pada perluasan jajaran game pihak ketiga.

Terlepas dari kemunduran ini, bagaimanapun, Google telah menyatakan tidak tertarik untuk menutup platform cloud gaming-nya. Sebagai gantinya, perusahaan telah mengumumkan rencana untuk memperluas jajaran gamenya. Menurut Google, saat ini ada 400 judul yang sedang dikembangkan untuk platform Stadia. Perusahaan juga bekerja sama dengan pengembang untuk membantu mempercepat proses penerbitan.

Selain rencana yang disebutkan di atas, tampaknya Google mungkin tertarik untuk membawa dukungan VR ke platform cloud-nya.

Pertama kali ditemukan oleh RoadtoVR , Google awal bulan ini memposting beberapa lowongan pekerjaan yang mencari insinyur dan pengembang dengan pengalaman terkait teknologi VR untuk Stadia. Keempat posisi tersebut adalah sebagai berikut:

Dukungan untuk streaming VR tidak diragukan lagi akan menjadi pengubah permainan untuk platform, menawarkan mereka yang tidak memiliki PC gaming mahal kesempatan untuk memainkan game VR PC AAA dengan harga murah. Dengan perusahaan seperti Microsoft, Nintendo, dan Facebook semuanya dalam pengembangan layanan streaming game mereka sendiri, game cloud VR dapat membantu membedakan Google Stadia dari paket.

Tentu saja, penting untuk dicatat bahwa Google tidak sendirian dalam upaya streaming VR-nya. NVIDIA telah merilis solusi streaming VR, AR, dan MR sendiri, CloudXR . Layanan ini hadir dengan berbagai eksklusif NVIDIA, seperti perangkat keras NVIDIA RTX™, driver NVIDIA RTX Virtual Workstation (vWS), dan perangkat pengembangan perangkat lunak (SDK) CloudXR. Karena itu, CloudXR lebih merupakan titik awal bagi pengembang daripada platform streaming VR yang siap untuk konsumen.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Google Stadia kunjungi di sini .

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button