NewsTechnologyVirtual Reality

Facebook Akan Memasukan Iklan dalam Oculus Quest

Facebook akan segera mulai menguji iklan di dalam sistem realitas virtual Oculus Quest. Dalam beberapa minggu mendatang, iklan akan mulai muncul di dalam judul Resolution Games Blaston serta dua aplikasi lain yang tidak disebutkan namanya. Facebook nantinya akan memperluas sistem berdasarkan umpan balik pengguna, dengan mengatakan itu bertujuan untuk menciptakan “platform mandiri” untuk pengembangan VR.

Facebook memperkenalkan iklan di aplikasi seluler Oculus bulan lalu, dan menggunakan data Oculus terbatas untuk menargetkan iklan Facebook sejak 2019 , tetapi ini adalah langkah besar pertama untuk menempatkan iklan di dalam platform Oculus VR itu sendiri. “Begitu kami melihat bagaimana pengujian ini berjalan dan menggabungkan umpan balik dari pengembang dan komunitas, kami akan memberikan detail lebih lanjut tentang kapan iklan dapat tersedia secara lebih luas di seluruh platform Oculus dan di aplikasi seluler Oculus,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Saat ini Facebook tidak bernecana untuk menempilkan iklan berdasarkan data perintah gerak atau suara.

Seperti pada aplikasi non-VR Facebook, Anda dapat memblokir posting atau perusahaan tertentu agar tidak muncul di slot iklan. Dan Facebook mengatakan itu tidak mengubah cara mengumpulkan atau menganalisis informasi pengguna. Dikatakan bahwa beberapa data paling sensitif — seperti gambar mentah dari kamera headset Oculus dan informasi berat atau tinggi badan dari pelacakan kebugaran Oculus Move — tetap hanya ada di perangkat pengguna. Selain itu, Facebook mengatakan “tidak memiliki rencana” untuk menargetkan iklan berdasarkan data pergerakan atau rekaman dari asisten suaranya .

facebook iklan

Seorang juru bicara Facebook mengatakan sistem akan menggunakan informasi dari profil Facebook Anda, serta “apakah Anda telah melihat konten, menginstal, mengaktifkan, atau berlangganan aplikasi Oculus, menambahkan aplikasi ke keranjang atau daftar keinginan Anda, jika Anda telah memulai checkout atau membeli aplikasi di platform Oculus, dan terakhir, apakah Anda telah melihat, mengarahkan kursor, menyimpan, atau mengklik iklan dalam aplikasi pihak ketiga.”

Seperti yang ditunjukkan di atas, pengguna dapat mengeklik iklan dan membukanya atau menyimpan tautannya untuk nanti. Opsi pertama akan meluncurkan halaman arahan di browser web Oculus Quest. Dan yang terakhir akan menyimpan iklan di pengalaman Quest in-VR dan bagian jelajah aplikasi seluler Oculus. Pengembang akan mendapatkan bagian dari pendapatan dari iklan di aplikasi mereka, tetapi Facebook tidak secara terbuka mengungkapkan persentasenya.

Iklan selanjutnya akan di sesuaikan dengan pengguna VR

Facebook membiarkan peta jalan masa depannya terbuka. Juru bicara untuk Facbook mengatakan belum menentukan, misalnya, apakah iklan pada akhirnya dapat muncul di dalam pengalaman Oculus Home Anda. Facebook juga belum mengidentifikasi aplikasi lain yang menggunakan iklan. Meskipun akan mencantumkan nama tambahan dalam beberapa minggu mendatang. Iklan pertama terlihat seperti kotak standar di dalam antarmuka game. Tetapi posting blog Facebook mengatakan sedang menjajaki opsi lain juga. “Saat ini kami berinvestasi dalam iklan yang tidak mencolok sebagai cara baru bagi pengembang untuk membangun bisnis — dan meskipun kami belum cukup siap untuk mengujinya, kami juga mengeksplorasi format iklan baru yang unik untuk VR,” paparnya.

VR bisa dibilang telah menjadi media periklanan selama bertahun-tahun. Dengan ikatan promosi film dan TV yang tak terhitung jumlahnya serta pengalaman baru dari perusahaan seperti McDonald’s dan Ikea. Tetapi aplikasi VR yang didukung iklan menggunakan model berbeda yang lebih mirip dengan ekosistem seluler dan web. Membiarkan pengembang mengintegrasikan iklan dapat menciptakan insentif yang lebih besar. Dan berkesmpatan lebih besar untuk bekerja dalam ekosistem resmi Facebook daripada mendistribusikan melalui opsi sampingan seperti SideQuest .

Facebook mengatakan iklan adalah bagian dari upaya untuk mencari tahu opsi bisnis yang menguntungkan di bidang pengembangan aplikasi VR yang berkembang tetapi seringkali sulit. “Ini adalah bagian penting untuk memastikan kami menciptakan platform mandiri yang dapat mendukung berbagai model bisnis yang membuka jenis konten dan audiens baru. Ini juga membantu kami untuk terus membuat perangkat keras AR/VR yang inovatif lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang,” tulis postingan blog tersebut.

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button