GameTechnologyVirtual RealityZatsudan

Donkey Kong VR Buatan Fans Yang terlihat Memukau

Ketika Anda memikirkan tentang game arcade klasik mana yang akan menghasilkan pengalaman VR yang luar biasa, Donkey Kong mungkin langsung muncul di benak Anda. Melompati bola api, menghancurkan tong dengan palu, dan naik turun tangga terdengar seperti ledakan di VR.

Paul Nathan, mantan anggota Lab VR di Johnson Space Center NASA , memikirkan hal yang sama, itulah sebabnya dia mengembangkan versi VR-nya sendiri dari platformer Nintendo yang legendaris. Donkey Kong VR adalah pengalaman VR yang sepenuhnya imersif yang dibuat khusus untuk Oculus Quest 2 yang membuat Anda memainkan peran Mario saat Anda berhadapan dengan gorila raksasa dalam pencarian Anda untuk menyelamatkan Pauline.

Seperti game Dnnkey Kong asli, dalam VR Anda harus berlarian dan memanjat berbagai tingkat balok baja saat musuh bebuyutan Anda melemparkan tong ke arah Anda. Dan karena dalam VR, gim ini memberikan latihan kardio super intens yang serupa dengan yang Anda dapatkan dari judul VR intensif fisik seperti The Climb 2 , Pistol Whip , dan Supernatural .

Nathan berbicara tentang inspirasi di balik Donkey Kong VR ini , dengan mengatakan, “Seperti kebanyakan orang, saya menyukai game klasik. Ada arcade sekolah tua saya mulai kembali ke perguruan tinggi dan saya akan menghabiskan berjam-jam di sana. Saya ingin melihat seperti apa tampilan game klasik di dalam VR,” Nathan menambahkan, “Tidak seperti judul arcade populer lainnya, Donkey Kong memiliki interaksi yang diterjemahkan dengan baik ke dalam VR.”

Gameplay

Untuk mengembangkan penghormatan generasi berikutnya, Nathan menggunakan mesin game Unity untuk mengubah game arcade 2D menjadi dunia VR 3D. Dan seperti yang Anda duga, itu tidak mudah; Nathan menghadapi banyak tantangan di sepanjang jalan. Ini termasuk masalah pemodelan berbagai pose Donkey Kong dalam VR selama bermain game; dia cukup besar! Menurut Nathan, animasi barel juga membutuhkan cukup banyak iterasi untuk mendapatkan yang benar. Mantan insinyur NASA itu perlu banyak mengutak-atik dan beberapa kebebasan artistik untuk membuatnya bekerja.

Selain visual dan animasi 3D, Nathan juga harus memikirkan cara menghidupkan bagian-bagian penting dari gameplay. Ini berarti mencari tahu cara melompat, memanjat, dan menghancurkan barel di VR. Dia juga harus mencari tahu bagaimana barel berjalan melalui permainan dan berapa banyak barel yang dilemparkan Donkey Kong kepada Anda.

Mekanik melompat dan bergerak relatif mudah untuk dikembangkan di dalam Donkey Kong VR; Nathan membuat pemicu yang memungkinkan avatar Mario Anda melompat di VR dengan menekan thumbstick kanan pengontrol Quest Anda. Untuk dosis ekstra realisme, Anda selalu bisa melompat dalam kehidupan nyata saat Anda menekan jempol untuk memompa detak jantung Anda. Untuk berlari maju mundur, Anda cukup menggerakkan ibu jari ke depan sambil memutar badan ke kiri atau ke kanan untuk menentukan arah. Meskipun dia belum mengujinya. Nathan menyatakan bahwa Anda dapat, secara teoritis, berlari bolak-balik menyusuri lorong panjang untuk bergerak, menghilangkan kebutuhan akan penggerak buatan sepenuhnya.

Mendaki adalah aspek penting dari gameplay di Donkey Kong . Untuk mencapai ini di VR, Nathan menggunakan pendekatan yang mirip dengan yang ditampilkan dalam game seperti The Climb 2 dan Vader Immortal . Naik ke atas, Anda cukup ambil tangga dan gerakkan tangan Anda ke bawah untuk mengangkat avatar Anda. Sedangkan turun, Anda ambil tangga dan gerakkan tangan Anda ke atas. Mirip dengan klasik 1981 yang asli, Anda dapat mengambil palu dan secara fisik mengayunkan tangan. Anda untuk menghancurkan tong saat mereka datang ke arah Anda.

 

Untuk memberi Anda sedikit keunggulan atas Donkey Kong, Nathan telah memasukkan tampilan 2D di latar belakang. Sehingga Anda dapat melihat di mana barel berada, bahkan ada papan skor di mana Anda dapat memasukkan inisial Anda jika Anda berada di 5 besar!

Pembuatan

Semuanya terdengar cukup rumit dalam Donkey Kong VR ini, tetapi untungnya Nathan memiliki pengalaman yang cukup bagus untuk dijadikan sandaran. Selama waktunya di Lab VR di NASA, Nathan membantu mengembangkan aplikasi dan sistem perangkat lunak. Untuk program pelatihan astronot menggunakan teknologi VR. Dia berbicara sedikit tentang pekerjaannya, dengan mengatakan, “VR memungkinkan astronot berlatih untuk skenario berisiko tinggi tanpa menempatkan mereka dalam bahaya yang sebenarnya. Mereka datang ke lab kami dan kami memasukkannya ke dalam simulasi VR. Ada juga headset VR di Stasiun Luar Angkasa Internasional sehingga mereka dapat menyegarkan diri sebelum pergi ke luar angkasa. Itu adalah pekerjaan pertama saya setelah lulus kuliah. Saya melakukan itu selama kurang lebih satu setengah tahun.”

Meskipun game ini dibuat untuk platform Oculus Quest, Donkey Kong VR menggunakan plugin Unity yang juga mendukung PlayStation VR dan Windows Mixed Reality. Meskipun demikian, Nathan belum menguji permainannya pada headset tersebut, tetapi, secara teknis, itu akan berhasil.

Sayangnya, dengan Nintendo menjadi Nintendo dan semuanya, Anda tidak akan menemukan Donkey Kong VR di Oculus App store atau SideQuest dalam waktu dekat. “Sebanyak saya ingin membuat game ini tersedia untuk umum, Nintendo terkenal karena mematikan game buatan penggemar,” kata Nathan. “Mereka sangat protektif terhadap IP mereka. Jika Nintendo ingin mempekerjakan saya untuk mengerjakan judul resmi, saya akan merasa terhormat!”

 

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana Nathan membangun proyek Donkey Kong VR- nya, lihat video YouTube ini .

Mamat Rosenthal

Halo Mamat disini, seorang wibu yang sudah lama tertarik dengan Vtuber terutama Hololive dan tepatnya Aki Rose. Disaat senggang menjelajahi dunia teknologi dan VR dan menulis lagu rock. Saya juga ingin menyampaikan jika bahwasanya saya dapat melakukan sulap kartu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button