Game

Apex Legends Sangat Populer Karena Vtuber

Mengikuti tentang Vtuber disadari ataupun tidak, membawa kita untuk mengikuti budaya Internet di Asia, Jepang khususnya. Hal ini juga tidak bisa dilepaskannya nama Vtuber dari peran Hololive dan Nijisanji.

Vtuber dan Apex Legends
Mengatakan game Apex Legends sebagai game yang diminati oleh streamer game di Jepang bukanlah hal yang man-main. Jumlah penonton yang menghadiri channel streamer tersebut bisa menyaingi jumlah penonton game yang terlebih dahulu populer seperti Counter-Strike Global Offensive ataupun League of Legend. Hal ini dicerminkan dalam kejuaraan Crazy Raccoon Cup yang belum lama ini diselenggarakan oleh salah satu tim E-Sport dari Jepang, Crazy Raccoon. Penonton yang hadir melalui saluran Youtube maupun Twitch mencapai 300.000 orang lebih, belum lagi jumlah penonton selain melalui dua saluran tersebut

Sebagai salah Satu streamer terpopuler dari Crazy Raccoon, Ras, dengan jumlah pengikut yang terhitung luar biasa yaitu lebih dari 129.000 di Twitch Tv, jumlahnya akan terlihat kecil jika dibandingkan dengan Kuzuha, seorang vampir tampan yang introvert, salah satu vtuber pria paling populer di dunia dengan lebih dari 750.000 pelanggan setia di YouTube. Selain itu, Natsuiro Matsuri, menarik perhatian penonton dengan jumlah pelanggan yang mengejutkan di lebih dari 900.000. Itu menempatkan jumlah pelanggan Youtubenya di tengah-tengah teman agensinya, mengingat betapa sangat suksesnya model konten mereka dalam dunia pasca-pandemi.

“Kadang-kadang, sulit untuk memberi label pemain Apex Legends sebagai pemain Apex Legend Global Series (ALGS) atau influencer,” kata John Nelson, komisaris esports untuk upaya global Apex Legends. Namun bahkan untuk dia dan EA, teka-teki ayam atau telur membingungkan mereka. Agak sulit untuk mengetahui apakah popularitas esports Apex Legends di Jepang terutama didorong oleh daya tarik game itu sendiri bagi para playerbase atau apakah sangat beruntung karena memiliki streamer yang begitu populer.

Bukan berarti pertanyaan itu penting seperti bagaimana EA akan memanfaatkannya – dan membantu orang lain melakukannya juga. “Kami telah mencapai keseimbangan yang baik, dalam hal kompetisi secara global, antara turnamen ALGS tentang menemukan pemain terbaik di seluruh dunia dan siapa pemain terbaik secara global dan di kawasan, dan diimbangi dengan kompetisi yang memiliki lebih banyak eksibisi dan nuansa menyenangkan. , ”Kata Nelson. “Saya pikir Crazy Raccoon Cup adalah contohnya. Di Amerika Utara, ada kompetisi yang dijalankan oleh Twitch Rivals dan juga didorong oleh influencer individu itu sendiri, seperti LuluLuvely. ” Terutama, Crazy Raccoon Cup bukanlah acara resmi yang berafiliasi dengan EA – tetapi bahkan mengabaikan para profesional esports yang terlibat, banyak pesaing non-esports-nya tetap menjadi pelanggan tetap sirkuit dengan caranya sendiri.

Vtuber ShibuyaHAL, misalnya, adalah kelas berat dalam dirinya sendiri – sebagai streamer dengan 450.000 pelanggan yang hadir di YouTube, tuan rumah turnamen Kustom ShibuyaHAL mingguan dan tamu tetap dari acara resmi Apex Legends Global Series. Berbeda dengan banyak pendekatan taman tertutup esports lainnya, ini tampaknya menjadi strategi yang disukai EA – membiarkan orang lain mengembangkan apa pun yang mereka bisa di seputar konten inti ALGS, baik sebagai pesta menonton yang digerakkan oleh pembuat atau undangan pribadi atau sebaliknya. Bahkan, katakanlah, memberikan waktu dalam sehari kepada sub-100 pelanggan vtuber yang ingin mewawancarai mereka tentang apa yang telah mereka lakukan di Jepang

“Jelas, Anda tidak dapat memastikan apa pun yang sedang berada dalam pengembangan,” saya bertanya pada Nelson. “Tapi aktivasi dan kemitraan pihak ketiga apa yang ingin Anda lihat?” “Itu pertanyaan yang bagus,” jawabnya. “Saya akan membuatnya tetap fokus pada olahraga. Dari perspektif pihak ketiga, pertumbuhan esports Apex selama tiga hingga enam bulan terakhir sangat luar biasa. Yang benar-benar ingin saya lihat adalah lebih banyak organisasi yang masuk ke dalam permainan dan mengambil pemain. Kami memiliki sejumlah organisasi papan atas yang terlibat dalam Apex Legends sekarang di seluruh dunia, dan saya ingin melihatnya tumbuh di masa depan. ”

Organisasi esports semuanya baik dan bagus, tetapi apakah terlalu aneh untuk mengharapkan penampilan tamu Nijisanji atau Hololive di turnamen mendatang, baik sebagai komentator tamu, di meja analis, atau sebaliknya?

“Saya tidak akan mengesampingkan apa pun,” kata Nelson. “Ada potensi banyak orang yang sangat menyukai game ini untuk menjadi bagian dari siaran di masa mendatang, dan terutama saat kami kembali ke acara langsung.”

Di luar kompetisi pun stream Apex Legends bisa menarik banyak penonton, salah satunya dibuktikan oleh vtuber Hololive, Minato Aqua, yang pada akhir Maret 2021 melakukan lebih dari 10 jam stream Apex Legends, untuk meraih pangkat Master yang hanya didapatkan oleh 0,2 persen peringkat terbaik pemain Apex Legends dan berhasil mendapatkan satu juta penonton

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button